gigi obin

Gigi Obin sudah delapan dan kini sepuluh buah, dengan tumbuhnya gigi geraham bawah (nggak tahu yang atas sudah apa belum ya bin?). Tapi Obin nggak mau gosok gigi. Nanti giginya keropos lho bin!

Bunda nambahin (23 Juni 2003):
Kemarin udah mau gosok gigi sama Bunda. Udah mau pake odol rasa jeruk. Tapi Obin tetap belum bisa kumur-kumr sih :-)

telepon hallo!!

Sebenarnya Obin sudah bisa menirukan gaya orang lagi telepon dari dulu. Tapi kini Obin sudah bisa bilang hallo, setiap kali mengangkat telepon atau denger suara di telepon. hallo, hallo..... ayah....... ayah........

lampu bobo obin

Dulu setiap mau bobo, Obin nyalain lampu duduk di meja dekat tempat tidur dan tentunya kipas angin. Tapi sejak sakit dulu (sudah lupa) Obin jadi takut suasana gelap dan remang-remang. Kenapa takut Obin? Sewaktu beres-beres kamar kemarin lampu duduk itu termasuk benda yang dikeluarkan dari kamar Obin. Sebagai gantinya dipasang fitting tarik untuk dua lampu. Menjelang malam hari rupanya ayah lupa beli lampu, hingga akhirnya Obin dan ayah ke toko depan beli lampu. Obin hebat lho, berani jalan kaki sampai toko (tapi kalau pas lewat jalan gelap tetap digendong).
Obin Sudah Bisa Buka Pintu Sendiri

Sekarang Obin sudah bisa buka pintu sendiri lho. Dulu setiap kali Obin mau keluar atau masuk kamar selalu berdiri dekat pintu dan narik narik tangan ayah atau bunda. Kalau nggak dituruti nangis. Tapi kini sudah nggak lagi, karena Obin sudah bisa buka pintu sendiri.
Gymbore dan Obin

Minggu siang Ayah Bunda ngajak Obin ke Gymbore lihat kakak Rafi "bermain" di sana. Seperti biasa Obin masih takut dengan lingkungan baru yang asing. Sampai sana Obin lebih memilih digendong, dan merengek-rengek nggak mau turun. Wah Bin, nggak malu tuh sama adik dan kakak yang pada ikut bermain. Sampai akhirnya bunda ngajak Obin masuk ke arena bermain. Awalnya nangis, tapi habis itu mulai cuek dan mulai mau bermain. Tapi Obin kok cenderung bermain atau menciptakan permainan sendiri ya? Obin nggak mau bermain bersama yang lain. Setiap kali diajakin semakin nggak mau. Ada apa dengan Obin? Ntar kalau Obin cudah bisa ngomong, Obin celita ke ayah ya!

Kerja bakti

Seminggu yang lalu ayah punya ide untuk mengubah lay-out kamar tidur dengan menggeser tempat tidur ke arah tembok dengan tujuan ada space yang lebih lega di dalam kamar. Siang itu akhirnya dengan dibantu Obin rencana itu jadi juga dikerjakan. Obin bantu apa saja, mulai dari dorong tempat tidur, dorong rak, membersihkan kipas angin, dan angkut-angkut barang. Wah capek juga ya bin. Bunda jadi ikut sibuk, walaupun sebelumnya sudah mau bobo'. Akhirnya selesai juga.

Kini komputer juga bisa masuk kamar obin. Obin bisa lihat lala, po........., atau Obin juga bisa menggambar balon dan bintang. Wah sayang belum on-line ya Bin. Kalau sudah on-line, Obin bisa banyak lihat dan tahu banyak hal pakai internet. Ntar ayah bunda ajarin deh. Tapi jangan nakal ya.

Sorenya adik Kiki ulang tahun dan main ke rumah. Rupanya pada janjian ngumpul ke rumah. Kakak Rafi bawa cidi jimbore dan diputer di kamar keras-keras, wah hebohnya. Obin menari, Rafi dan Raihan lompat-lompat, dan adik Kiki mulai rambatan sambil tertawa-tawa. Wah, kayaknya kamar Obin kini jadi tempat main baru nih.

Ketika "Mbak" Pulang

Ada rencana Mbak Tini mo pulang seminggu, Bin. Jadi kali ini Obin bakal main, mandi, mam-mam, bobo' sama ayah. Bin, jangan nakal ya! Ntar kita bikin mainan baru. OK?

Celengan Obin



Sudah lama Obin punya celengan. Kenapa namanya celengan ya? Mungkin dulu semua celengan berbentuk babi atau celeng gemuk kali ya. Padahal celengan Obin kali ini cuma plastik bekas tissu basah yang ditutup pakai karton di sisi atasnya. Waktu itu Obin bikin bareng-bareng sama ayah.

Sejak saat itu Obin mulai menabung. Setiap kali ada uang receh, itulah jatah Obin. Tapi selain uang receh ternyata Obin juga menabung barang-barang yang lain. Yang kelihatan dari lubang celengan sih antara lain, dua buah sendok plastik, uang kertas seribuan, dan sampah kertas. Aduh Bin, masak semua barang mau dimasukkin?

"Bin, Yuk kita nabung yuuk!".........Yuuuk
"Obin nabung untuk beli sepe......?"............daaaaa.

Ayah bunda sepakat beliin Obin sepeda roda tiga nanti pas ulang tahun ke-dua Obin November nanti. Tapi kok masih lama ya? Ayah sudah nggak sabar nih pengen ngajakin Obin main sepeda. Hingga pada suatu hari ayah ngomong ke bunda. "Ayah mau beliin sepeda buat obin sekarang"

Tahu nggak Bin jawaban bunda?
" Nggak nanti saja nunggu Obin ulang tahun, biar ada momentnya"

Ayo dong Bin ulang tahunya cepetan.

Panggilan Pertama untuk Bunda

Setelah menunggu sekian lama, akhirnya BUnda boleh sedikit berlega hati mendengar panggilan dari Obin walau baru sebatas, Nda..., Ndaaa, Ndaaa....... (artinya Bunda-red).

Selain suku kata akhir itu, Obin juga sudah bisa diajak nerusin kata kata sederhana lho, misalnya warna balon dalam lagu balonku...... seperti me.....Lah, Ku....ning, Hi.....jo, Bi....lu.Tapi kadang kadang salah juga sih. Misalnya kuning jadi ku.....tu ( ha, ha, ha) kok kutu sih Bin?

Obin juga bisa panggil bulan, panggil kupu-kupu, panggil ayam, panggil apa saja dengan panggilan yang sama.... gadajaklkjflsjljfls ....... kahdafdtwgdhdgjad ........... (ayah juga nggak tahu artinya, dengernya susah apalagi nulisnya)
Jalan-Jalan Ke Bandung

Ada bagusnya juga liburan hari raya digabungin atau dipepetin dengan hari Sabtu-Minggu, sehingga para orang tua punya lebih banyak waktu untuk ngajak anaknya jalan-jalan. Setelah berpikir sesaat akhirnya Obin ikutan jalan-jalan ke Bandung hari Jumat, dua minggu lalu, sama kakak-kakak semua. Berangkat jam empat pagi dari Jakarta. Sampai Bandung jam 7 pagi. Langsung makan di bubur Mang Oyo, sekalian janji ketemu ayah yang memang masih di Bandung. Pas baru sampai Obin masih bete. Maunya nglendot saja. Kata bunda sepanjang jalan Obin banyak rewel (habis biasanya Obin masih bobo jam segitu kali). Untunglah di depan bubur Mang Oyo ada taman lingkungan yang banyak berkeliaran ayam-ayam. Jadilah Obin dan ayah main kejar-kejaran dengan ayam. Seger dong, Bin.

Habis itu pergi ke penginapan di wisma sangkuriang. Untung dapat penginapan, walau bookingnya jam sebelas malam. Kalau gak dapat gak tahu nginep dimana ya, Bin. Di penginapan itu Obin juga cukup happy karena banyak burung dan ayam. Habis mandi, Obin bobo (memang jam bobo Obin). Jadinya gak ikut kakak-kakak yang pada jalan-jalan ke Cisangkuy. Gak apa-apa ya, Bin.

Pas sudah bangun, Obin, Ayah, dan Bunda pergi naik motor beli makan siang di soto semarang, tempat bunda pernah cuci muka pakai sambal, Bin! he he he. Tapi nggak mau lagi bunda, walau gratis sekalipun.

Eh pas mau nyusul kakak-kakak, nggak tahunya sudah pada jalan ke ITC dan terjebak macet di jalan Otista. Terpaksa Ayah sama Obin jadi petunjuk jalan deh buat kakak- kakak. Capek ya, Bin? Habis dari situ, pengennya pada mau ke Kampung Daun di Cihideng. Kali ini Obin ikut mobil kakak Rafi, eh nyasar lagi. Akhirnya ayah harus nunjukkin jalan keluarnya. Pusing, akhirnya disuruh lewat tol saja. Itupun masih nyasar.

Akhirnya ayah nitipin motor dan ikutan naik mobil saja deh ikutan jalan-jalan. Untunglah pas berangkat ke Kampung Daun nggak terlalu macet. Sampai di sana masih agak terang, dan bisa dapat tempat lumayan lega. Banyak lampu-lampu, lampion, obor. Yang jelas Obin suka. Oh ya, Obin pas jalan-jalan sama ayah dan bunda, Obin sempat nyungsep dari tangga, karena sok pede turun dari tangga tanpa dipegangi. Untung ketangkep ayah, jadi masih sempat ditahan jatuhnya. Lain kali hati-hati ya, Bin!

Sebelum tengah malam Obin pulang ke penginapan, bobo. Pagi-pagi jam empat, Obin sudah bangun dan ngajak keluar. Akhirnya ayah ajak keluar. Kita lihat bulan ya bin? Dingin Bandung pagi hari makin membuat Obin nggak mau tidur lagi. Siangnya Obin jalan-jalan ke Tangkuban Perahu, sekalian pulang ke Jakarta lewat Subang. Sebelum pulang sempat makan siang di Sindang Reret, dan mampir di kolam rendam air panas di Ciater, walau Obin lebih memilih bobo di mobil. Akhirnya pulang ke Jakarta, dan sampai di Jakarta udah malam.