Kok Obin takut air ya?

Hari minggu lalu Obin jalan jalan ke taman Aquatik, di sawangan. Banyak anak anak kecil pada main air, tapi obin malah takut? kenapa bintang?
Obin masih takut berenang

Hari Minggu ini Obin pertama kali coba pakai car seat. Sebenarnya ayah bunda nggak terlalu yakin Obin mau duduk di car seat, lha wong tiap kali naik mobil selalu mondar mandir ke depan dan kebelakang melulu. Tapi kali ini Obin mau duduk manis di car seat, walau awalnya nolak.

Habis itu bareng-bareng sama ayah, bunda dan mbak Tini, Obin ke kolam renang. Biasanya Obin seneng main air, tapi nggak tahu kali ini Obin takut lihat kolam. Kok airnya banyak banget ya bunda? Obin jadi tatut nih! Gagal ngajak Obin masuk kolam anak-anak, akhirnya sekalian saja nyebur ke kolam dewasa. Kali ini Obin berenang gaya koala, alias nempel terus. Ih... Obin nggak malu ama bayi-bayi yang pada ketawa-ketiwi, ya?
Kembang Api Obin

Sebenarnya yang pengin kembang api Bundanya Bintang, saking ngebetnya nyari hingga kemana-mana, buat ngrayain tahun baru sama Obin. Oh ya, selain kembang api bunda juga beliin Obin terompet kertas (walau Obin belum bisa niup, yang terjadi malah diisap). Akhirnya malam tahun baru tiba, namun betapa beratnya memilih antara bangun tengah malam dan tidur. Akhirnya malam tahun baru hanya dirayaain di mimpi sambil tidur.

Hari Sabtunya pas sepupu Obin pada ngumpul, ada Rafi, Reihan, Kiki, Rea, dan Lutfi, akhirnya kembang apinya dinyalain bareng-bareng sore itu. Wah lucu nglihatin bayi-bayi yang baru pertama kali lihat kembang api. Maunya dipegang. Jangan ya Bin, itu panas banget. Akhirnya semua kembang api habis dibakar. Tapi yang terjadi kemudian para bayi nggak mau berhenti dan minta kembang api lagi, padahal sudah habis. Jadilah parade nangis, dan untuk yang satu ini bundamu nggak mau tanggung jawab, Bin.
Mam....lalu Ayah

Hore... Obin sudah bisa ngomong "ayah". Tapi kata pertama yang diucapin adalah "mam". Obin lagi apa? mam, mam!!

Mungkin asal kata mama dari anak yang baru belajar ngomong kali ya. Betapa bahagianya "mama" yang pertama kali dipanggil anaknya "mam, mam" (padahal artinya mam, mam, mam alias lapar minta makan). Tapi mungkin juga mama kan ibarat ASI buat bayinya atau yang selalu ngasih dia susu dan makanan, yang bisa diibaratkan makanan (bisa juga kali ya)?

Bunda nambahin:
Kapan ya Obin bisa bilang "bunda".... *sambil ngelirik iri ke ayah* :-)

maksudnya "ayah"nya obin yang terpampang di dinding ya? :-)
Cepak Tentara Pitak

Sehari pulang dari mudik, Obin potong rambut. Soalnya rambut Obin udah panjang dan keriting kruel-kruel. Kalo lagi keringatan, dan ini sering sekali, rambut Obin pasti jadi gak jelas deh wujudnya. Akhirnya setelah sekian lama ditunda, Obin jadinya potong rambut di 'salon' Nyai. Waktu Obin lagi bobok siang, Nyai dan Bunda mulai mengeroyok kepala Obin. Kepala Obin diputar ke kiri, putar ke kanan, toleh ke kiri, toleh ke kanan.... dan akhirnya jadilah potongan cepak tentara pitak. Ya, pitak-pitak di mana-mana. Maklum deh, tukang pangkasnya kurang pengalaman.

Ini foto Obin, sebelum dan sesudah potong rambut.
sebelum >< sesudah



Bunda sendiri sih lebih senang kalo Obin rambutnya agak panjang, sehingga kruel-kruel keritingnya kelihatan. Soalnya kalau dengan ikal-ikal itu, tampang Obin jadi kelihatan lebih lucu dan lebih jahil. Tapi karena kasihan ngelihat Obin kalau lagi kegerahan, akhirnya mau gak mau dipangkas juga deh....
Terlalu banyak untuk ditulis

Dengan alasan terlalu banyak, sibuk, ntar dulu ah, lima menit lagi, akhirnya bunda jadi jarang ngisi blognya Obin. Panas-panas sepatu ya, Bunda.

Yang jelas sebulan lebih yang lalu Obin lebaran ke tempat embah. Pas pulang Obin mabok, tapi waktu istirahat di Ciamis sudah jadi happy lagi, lari-lari kesana kemari ngejar kupu-kupu. Ternyata Obin suka nimbrung keluarga orang. Kalau ada orang yang duduk-duduk pakai tikar maunya disamperin dan nimbrung. Anak siapa ini?

Sampai di Purworejo sore habis magrib. Pas baru sampai nggak mau turun dari gendongan. Kenapa, Bin? Baru pertama kali ya?

Selama di rumah embah banyak hal baru buat obin. Obin pertama kali naik sepeda motor. Awalnya nangis kencang-kencang.Takut, Bin?Tapi habis itu gak mau turun-turun. Obin juga jalan-jalan ke sawah dan lihat sungai, main ke pos ronda, lihat guk-guk,..............apa lagi ya bunda?

Bunda:
Obin juga lihat bebek nyari cacing di sawah. Kalo gak ditahan, pasti deh Obin udah ikutan bebek-bebek itu nyemplung di sawah. Obin pegang domba yang lagi makan rumput di dekat rel kereta. Dombanya sama keritingnya ya sama Obin. Terus Obin juga lari-lari di lapangan rumput, metik bunga rumput, dan pulang-pulang baju Obin banyak rumput jarumnya.


Pas Lebaran obin ikut ke masjid dan nangisnya paling keras. Lebaran hari pertama pergi ke rumah mbah buyut, yang ternyata belum waktunya lebaran. Obin duluan. Habis lebaran Obin pergi ke pantai. Ternyata boneka garam bunda takut sama laut. Bawaannya bete melulu. Gak mau main pasir, takut sama ombak. Padahal biasanya obin suka main air khan.

Bunda:
Obin bete, soalnya Obin udah cape ya, Bin??

Hari berikutnya nenangga. Si Obin main serasa di rumah sendiri saja, apalagi kalau pas ada maunya, digendong siapa saja mau. Gak takut lagi, Bin?

Sampai akhirnya tiba waktu Obin harus balik ke Jakarta. Ngak terasa delapan hari kok terasa sangat sebentar ya, Bin? Selama pulang Obin banyakkan bobo, di kursi tengah. Lebih bagus bobo daripada mabok khan, Bin? Pas sampai di Cipanas makan malam, Obin susah makan, dan maunya main lilin. Ternyata Obin sudah bisa tiup lilin walaupun sebelumnya lebih banyak ludah daripada angin yang keluar, dan gak mau berhenti.

Akhirnya Sampai deh di rumah Nyai di Jakarta. Alhamdulilah semuanya lancar ya, Bin. Sementara ini dulu deh Bin, ntar disambung lagi.

Oh ya sekarang udah tahun baru 2003, met tahun baru.