obiiiinnnn....

bunda kangen....

cet... gak... buka...

Hari ini Obin dan ayah punya pengalaman seru... terkurung di lift... waktu nganter bunda ke bandara. Hihihi... bunda gak lihat, soalnya bunda udah check-in sih.

Kata ayah, Obin pinter dan tenang-tenang aja tuh selama nunggu liftnya dibukain. Gak takut. Hebat Obin!!!

Kata ayah, sampe di rumah Obin cerita ke Yayi dan Nyai: "Cet... Gak... Buka..." Hihihi... maksudnya, dipencet-pencet gak kebuka-buka ya, Bin?

selamat ulang tahun, bintang

Obin gak kerasa udah dua tahun umurnya. Udah bisa (baru bisa sih) lompat dengan dua kaki. Udah sering nyanyi-nyanyi dengan kata-kata sendiri (cuma Obin yang ngerti artinya). Udah pinter, selalu bilang kalau mau pipis dan pup. Malah udah bisa pipis sendiri lho. Udah bisa manjat teralis sampe tinggi banget... bunda sampe tergopoh-gopoh lari kalo lihat Obin nekat manjat teralis, soalnya Obin turunnya suka gak hati-hati sih...

Obin ulang tahun yang kedua. Bunda dan ayah gak kasih apa-apa, kecuali peluk dan cium yang gak ada puasnya. (sepeda yang rencananya mau jadi kado ulang tahun, udah ayah-bunda beli dan kasih ke obin dari bebeberapa bulan lalu). Tapi Nyai bikin kue tar buat Obin, dengan lilin angka 2 di tengahnya. Sore-sore sehabis mandi, ditemanin ayah, bunda, nyai, uwak Itoy, uwak Ichan, kakak Luthfi, dan kakak Rafi; obin tiup lilinnya... hore...

Uwak Ichan ternyata kasih kado buat Obin; mobil-mobilan pake remote control... Wah gak disangka Obin seneng banget (biasanya Obin gak begitu suka sama mobil-mobilan). Langsung deh di ruang tengah, berkeliaran sebuah mobil-mobilan biru, nabrak sini-nabrak sana ... hehehe... Sampe akhirnya itu mobil-mobilan dibuatin bemper sama ayah dari gabus.

Obin, doa bunda banyak... tapi yang terutama: jadi anak yang selalu bahagia ya....



fuy

Bunda : I love you, obin
Obin : fuy

Bunda : I
Obin : ay

Bunda : love
Obin : los

Bunda : you
Obin : yu

Bunda : I - love - you
Obin : fuy


:)

jam berapa?

jam tiga sore....
Bun: Sekarang jam berapa, Bin?
Bin: Ga!!! (maksudnya tiga; red)

jam delapan pagi....
Bun: Bin, jam berapa sekarang?
Bin: Ga!!! (maksudnya tiga juga; red)

;-)

nyanyi ala obin

Lagu : Satu-satu aku sayang ibu
Bun= Bunda, Bin= Obin

Bun: Satu-sa... ? *sambil nowel Obin*
Bin: ...tu
Bun: Obin sayang bun... ?
Bin: ...da
Bun: Dua-du....?
Bin: ...wa
Bun: Obin sayang a... ?
Bin: ...yah
Bun: Tiga-ti...?
Bin: ...ga
Bun: Obin sayang nya... ?
Bin: nyayiii
Bun: Satu dua ti....?
Bin: ...ga
Bun: Obin sayang ya... ?
Bin: yayiii
Bun: Horreeee...!
Bin: *tepuk tangan*

emmm... Obin juga bisa nyanyi lagu Balonku dengan cara yang sama :)

gigi obin

Gigi Obin sudah delapan dan kini sepuluh buah, dengan tumbuhnya gigi geraham bawah (nggak tahu yang atas sudah apa belum ya bin?). Tapi Obin nggak mau gosok gigi. Nanti giginya keropos lho bin!

Bunda nambahin (23 Juni 2003):
Kemarin udah mau gosok gigi sama Bunda. Udah mau pake odol rasa jeruk. Tapi Obin tetap belum bisa kumur-kumr sih :-)

telepon hallo!!

Sebenarnya Obin sudah bisa menirukan gaya orang lagi telepon dari dulu. Tapi kini Obin sudah bisa bilang hallo, setiap kali mengangkat telepon atau denger suara di telepon. hallo, hallo..... ayah....... ayah........

lampu bobo obin

Dulu setiap mau bobo, Obin nyalain lampu duduk di meja dekat tempat tidur dan tentunya kipas angin. Tapi sejak sakit dulu (sudah lupa) Obin jadi takut suasana gelap dan remang-remang. Kenapa takut Obin? Sewaktu beres-beres kamar kemarin lampu duduk itu termasuk benda yang dikeluarkan dari kamar Obin. Sebagai gantinya dipasang fitting tarik untuk dua lampu. Menjelang malam hari rupanya ayah lupa beli lampu, hingga akhirnya Obin dan ayah ke toko depan beli lampu. Obin hebat lho, berani jalan kaki sampai toko (tapi kalau pas lewat jalan gelap tetap digendong).
Obin Sudah Bisa Buka Pintu Sendiri

Sekarang Obin sudah bisa buka pintu sendiri lho. Dulu setiap kali Obin mau keluar atau masuk kamar selalu berdiri dekat pintu dan narik narik tangan ayah atau bunda. Kalau nggak dituruti nangis. Tapi kini sudah nggak lagi, karena Obin sudah bisa buka pintu sendiri.
Gymbore dan Obin

Minggu siang Ayah Bunda ngajak Obin ke Gymbore lihat kakak Rafi "bermain" di sana. Seperti biasa Obin masih takut dengan lingkungan baru yang asing. Sampai sana Obin lebih memilih digendong, dan merengek-rengek nggak mau turun. Wah Bin, nggak malu tuh sama adik dan kakak yang pada ikut bermain. Sampai akhirnya bunda ngajak Obin masuk ke arena bermain. Awalnya nangis, tapi habis itu mulai cuek dan mulai mau bermain. Tapi Obin kok cenderung bermain atau menciptakan permainan sendiri ya? Obin nggak mau bermain bersama yang lain. Setiap kali diajakin semakin nggak mau. Ada apa dengan Obin? Ntar kalau Obin cudah bisa ngomong, Obin celita ke ayah ya!

Kerja bakti

Seminggu yang lalu ayah punya ide untuk mengubah lay-out kamar tidur dengan menggeser tempat tidur ke arah tembok dengan tujuan ada space yang lebih lega di dalam kamar. Siang itu akhirnya dengan dibantu Obin rencana itu jadi juga dikerjakan. Obin bantu apa saja, mulai dari dorong tempat tidur, dorong rak, membersihkan kipas angin, dan angkut-angkut barang. Wah capek juga ya bin. Bunda jadi ikut sibuk, walaupun sebelumnya sudah mau bobo'. Akhirnya selesai juga.

Kini komputer juga bisa masuk kamar obin. Obin bisa lihat lala, po........., atau Obin juga bisa menggambar balon dan bintang. Wah sayang belum on-line ya Bin. Kalau sudah on-line, Obin bisa banyak lihat dan tahu banyak hal pakai internet. Ntar ayah bunda ajarin deh. Tapi jangan nakal ya.

Sorenya adik Kiki ulang tahun dan main ke rumah. Rupanya pada janjian ngumpul ke rumah. Kakak Rafi bawa cidi jimbore dan diputer di kamar keras-keras, wah hebohnya. Obin menari, Rafi dan Raihan lompat-lompat, dan adik Kiki mulai rambatan sambil tertawa-tawa. Wah, kayaknya kamar Obin kini jadi tempat main baru nih.

Ketika "Mbak" Pulang

Ada rencana Mbak Tini mo pulang seminggu, Bin. Jadi kali ini Obin bakal main, mandi, mam-mam, bobo' sama ayah. Bin, jangan nakal ya! Ntar kita bikin mainan baru. OK?

Celengan Obin



Sudah lama Obin punya celengan. Kenapa namanya celengan ya? Mungkin dulu semua celengan berbentuk babi atau celeng gemuk kali ya. Padahal celengan Obin kali ini cuma plastik bekas tissu basah yang ditutup pakai karton di sisi atasnya. Waktu itu Obin bikin bareng-bareng sama ayah.

Sejak saat itu Obin mulai menabung. Setiap kali ada uang receh, itulah jatah Obin. Tapi selain uang receh ternyata Obin juga menabung barang-barang yang lain. Yang kelihatan dari lubang celengan sih antara lain, dua buah sendok plastik, uang kertas seribuan, dan sampah kertas. Aduh Bin, masak semua barang mau dimasukkin?

"Bin, Yuk kita nabung yuuk!".........Yuuuk
"Obin nabung untuk beli sepe......?"............daaaaa.

Ayah bunda sepakat beliin Obin sepeda roda tiga nanti pas ulang tahun ke-dua Obin November nanti. Tapi kok masih lama ya? Ayah sudah nggak sabar nih pengen ngajakin Obin main sepeda. Hingga pada suatu hari ayah ngomong ke bunda. "Ayah mau beliin sepeda buat obin sekarang"

Tahu nggak Bin jawaban bunda?
" Nggak nanti saja nunggu Obin ulang tahun, biar ada momentnya"

Ayo dong Bin ulang tahunya cepetan.

Panggilan Pertama untuk Bunda

Setelah menunggu sekian lama, akhirnya BUnda boleh sedikit berlega hati mendengar panggilan dari Obin walau baru sebatas, Nda..., Ndaaa, Ndaaa....... (artinya Bunda-red).

Selain suku kata akhir itu, Obin juga sudah bisa diajak nerusin kata kata sederhana lho, misalnya warna balon dalam lagu balonku...... seperti me.....Lah, Ku....ning, Hi.....jo, Bi....lu.Tapi kadang kadang salah juga sih. Misalnya kuning jadi ku.....tu ( ha, ha, ha) kok kutu sih Bin?

Obin juga bisa panggil bulan, panggil kupu-kupu, panggil ayam, panggil apa saja dengan panggilan yang sama.... gadajaklkjflsjljfls ....... kahdafdtwgdhdgjad ........... (ayah juga nggak tahu artinya, dengernya susah apalagi nulisnya)
Jalan-Jalan Ke Bandung

Ada bagusnya juga liburan hari raya digabungin atau dipepetin dengan hari Sabtu-Minggu, sehingga para orang tua punya lebih banyak waktu untuk ngajak anaknya jalan-jalan. Setelah berpikir sesaat akhirnya Obin ikutan jalan-jalan ke Bandung hari Jumat, dua minggu lalu, sama kakak-kakak semua. Berangkat jam empat pagi dari Jakarta. Sampai Bandung jam 7 pagi. Langsung makan di bubur Mang Oyo, sekalian janji ketemu ayah yang memang masih di Bandung. Pas baru sampai Obin masih bete. Maunya nglendot saja. Kata bunda sepanjang jalan Obin banyak rewel (habis biasanya Obin masih bobo jam segitu kali). Untunglah di depan bubur Mang Oyo ada taman lingkungan yang banyak berkeliaran ayam-ayam. Jadilah Obin dan ayah main kejar-kejaran dengan ayam. Seger dong, Bin.

Habis itu pergi ke penginapan di wisma sangkuriang. Untung dapat penginapan, walau bookingnya jam sebelas malam. Kalau gak dapat gak tahu nginep dimana ya, Bin. Di penginapan itu Obin juga cukup happy karena banyak burung dan ayam. Habis mandi, Obin bobo (memang jam bobo Obin). Jadinya gak ikut kakak-kakak yang pada jalan-jalan ke Cisangkuy. Gak apa-apa ya, Bin.

Pas sudah bangun, Obin, Ayah, dan Bunda pergi naik motor beli makan siang di soto semarang, tempat bunda pernah cuci muka pakai sambal, Bin! he he he. Tapi nggak mau lagi bunda, walau gratis sekalipun.

Eh pas mau nyusul kakak-kakak, nggak tahunya sudah pada jalan ke ITC dan terjebak macet di jalan Otista. Terpaksa Ayah sama Obin jadi petunjuk jalan deh buat kakak- kakak. Capek ya, Bin? Habis dari situ, pengennya pada mau ke Kampung Daun di Cihideng. Kali ini Obin ikut mobil kakak Rafi, eh nyasar lagi. Akhirnya ayah harus nunjukkin jalan keluarnya. Pusing, akhirnya disuruh lewat tol saja. Itupun masih nyasar.

Akhirnya ayah nitipin motor dan ikutan naik mobil saja deh ikutan jalan-jalan. Untunglah pas berangkat ke Kampung Daun nggak terlalu macet. Sampai di sana masih agak terang, dan bisa dapat tempat lumayan lega. Banyak lampu-lampu, lampion, obor. Yang jelas Obin suka. Oh ya, Obin pas jalan-jalan sama ayah dan bunda, Obin sempat nyungsep dari tangga, karena sok pede turun dari tangga tanpa dipegangi. Untung ketangkep ayah, jadi masih sempat ditahan jatuhnya. Lain kali hati-hati ya, Bin!

Sebelum tengah malam Obin pulang ke penginapan, bobo. Pagi-pagi jam empat, Obin sudah bangun dan ngajak keluar. Akhirnya ayah ajak keluar. Kita lihat bulan ya bin? Dingin Bandung pagi hari makin membuat Obin nggak mau tidur lagi. Siangnya Obin jalan-jalan ke Tangkuban Perahu, sekalian pulang ke Jakarta lewat Subang. Sebelum pulang sempat makan siang di Sindang Reret, dan mampir di kolam rendam air panas di Ciater, walau Obin lebih memilih bobo di mobil. Akhirnya pulang ke Jakarta, dan sampai di Jakarta udah malam.


NUM-NUM! DAH! GAK!

Obin udah lumayan lama sih bisa bilang Yayah (maksudnya ayah). Tapi sering lupa juga, atau gak mau kali ya?

Terus akhir-akhir ini, Obin juga udah bisa panggil Yayi denga jelas banget. Yayi! Cuma Nyai pun dipanggil Obin Yayi juga. Kadang malah ayah dipanggil dengan Yayi juga. Hehe…

Udah lama Obin bisa bilang mam. Cuma dulu maknanya belum jelas. Sekarang udah jelas banget. Mam berarti makan. Kalau Obin lari ke kaleng makanan ayam sambil bilang mam, bearti menurut Obn udah waktunya ayam makan lagi. Kalau Obin lari ke akuarium atau ke kolam sambil teriak mam mam, berarti Obin mau ngasih makan ke ikan. Aduh Obin, ikannya udah kenyang sayang, makannya kok sering banget.

Kalau Obin minta digendong atau diangkat karena Obin pengen main air di wastafel, Obin akan merengek-rengek. Bunda biasanya akan pura-pura gak ngerti maunya Obin. Obin pun akan bilang lung. Maksudnya: gendong!

Obin juga udah bisa bilang dudu', yang artinya bener-bener duduk.

Obin juga udah bisa bilang num. Artinya minum. Kalau lagi waktunya Obin makan, belum juga suapan pertama, Obin udan ribut bilang num-num, num-num. Dulu kalau tengah malam Obin pengen susu, Obin Cuma merengek-rengek. Sekarang Obin udah bisa bilang num-num dan bunda akan ngasih Obin 1 botol susu. Begitu susunya abis, Obin akan bilang lagi num-num. Berarti Obin nagih jatah air putihnya. :-)

Akhir-akhir ini Obin lagi seneng bilang dah dan gak. Dah berarti udah. Gak ya berarti enggak. Kalau ditanya apapun yang butuh jawaban udah/ belum, pasti jawabnya dah!.
Obin udah makan? Dah!
Obin udah minum susu? Dah!
Obin udah mandi? Dah! [Walaupun mandinya kemarin sore.] :-)

Jawaban gak juga jadi jawaban favorit Obin sekarang.
Obin mau minum susu? Gak!
Obin cebok dulu, yuk! Gak!
Obin mau bobok? Gak
Obin mandi yuk! Gak!
Bin, ayo dong pake baju! Gak!
Obin mau pake baju yang mana, yang ini atau yang itu? Gak! Gak! :-)

Wah… Obin udah makin pintar aja nih….
Bin ayo dong panggil bunda! :-)

April 2003
SANDAL JEPIT

Bin, pakai sandal jepit itu gak gampang ya ternyata? Tapi sekarang sih Obin udah pinter pake sendal jepinya. Udah gak pernah copot-copot lagi kalau dipake jalan. Obin juga udah bisa pake sendiri. Bahkan Obin sering pake sendal jepit orang gede sekarang.

24 April 03
BONEKA-BONEKA OBIN

Bunda gak pernah beliin boneka buat Obin. Tapi ternyata tanpa disengaja, bonekanya Obin jadi banyak. Obin punya boneka Guk-Guk, Mr. Bear, dan Kura-kura, yang tadinya punya bunda (bunda juga dikasih sih). Terus ada boneka Sapi, punya kakak Rafi yang sengaja ditinggalin buat Obin. Obin juga punya 3 boneka koala, dari yang sedang sampai kecil. Terakhir Obin punya 2 boneka kangguru kecil yang kembar. Boneka koala dan kangguru ini semuanya oleh-oleh dari om-om dan tante-tante.

Di antara boneka-boneka ini, kelihatan sih Obin paling suka sama boneka sapi. Kata ayah, ini mungkin karena baik ukuran maupun bentuknya paling pas buat Obin. Ukurannya yang sedang bikin dia paling gampang untuk dibawa-bawa, dipeluk-peluk, sama Obin. Terus bentuknya yang gepeng, bisa jadi bantal atau jadi alas buat main ngesot-ngesot di lantai.

Bunda seneng-seneng aja dengan boneka-boneka Obin itu. Soalnya kadang-kadang Obin bisa dikasih tahu lewat boneka-boneka itu. Misalnya:

“Obin jangan korek kuping sendiri, ya. Kupingnya Obin biar Bunda yang bersihin. Obin bersihin kupingnya Sapi atau Mr. Bear aja, ya!” … dan Obin pun akan bawa cotton bud yang dipegang, cari sapi, lalu pura-pura ngebersihin kupingnya sapi dan lupa dengan kupingnya sendiri. Sukses!!

“Obin minum susu dong, lihat nih Mr. Bear minum susu. Obin minum susu juga, ya!” … kadang-kadang berhasil, tapi akhir-akhir ini udah gak mempan lagi. :-)

“Yuk Bin, kita ke kamr, bobok!. Udah malem nih, mata Obin udah merah tuh”… Obin masih ngeyel pengen main . “Bin, Mr. Bear pengen bobok nih, Obin temenin, ya!” Dengan sukarela Obin bawa Mr. Bear ke kamar.

Tapi belakangan ini para pria di rumah agak khawatir dengan boneka-boneka Obin. Obin dianggap lebih tertarik dengan boneka daripada mobil-mobilan. Sebenarnya sih, kalo bunda lihat Obin paling suka mainan yang ngoprek. Obin suka bongkar tutup botol, nancep-nancepin kabel, mainin kunci, bongkar-bongkar senter, batere jam diding, knop kipas angin, tombol-tombol TV, remote control, dsb. Obin juga suka sama alat-alat rumah tangga, dan main pura-pura dengan alat-alat itu: piring, gelas, sendok, sapu, sapu lidi, ember, keran air, selang, apapu deh. Tapi memang dibanding dengan mobil-mobilan, Obin lebih sering milih boneka. Terbukti dari beberapa kali diajak ke mall, di bagian mainan, Obin lebih seru nunjuk-nunjuk boneka. Tu.. tu.. tuuu… Bahkan boneka-boneka itu diambilin, dibawa sebanyak tangannya Obin bisa bawa, atau disuruh duduk di lantai.

Yayi sama ayah agak khawatir. Yayi bilang mungkin sebaiknya bonekanya Obin sebagian di simpan aja. Tapi bunda gak setuju. Kalau Ayah lain lagi. Hari Minggu kemarin tumben-tumbenan Ayah ngajak Bunda ke pasar dekat rumah. Ayah dan Bunda kemarin beliin Obin truk-trukan gede yang bisa ditarik-tarik pake tali. Sekarang jadinya Obin bisa main angkut-angkut batu pake truk di halaman. Asik.. asik….
LAGU UNTUK OBIN

Dari semua orang yang ada di rumah, bunda yang paling sering nyanyi buat Obin. Bunda nyanyi terutama kalau Obin mau bobok. Lagu untuk bobok itu terutama adalah: Bintang Kecil, Bulan Sabit, Obin (Nina) Bobok, Bintang Kejora, Ambilkan Bulan Bu.

Bunda juga suka nyanyi kalau lagi main di halaman sama Obin. Di halaman nyai, banyak yang bisa dilihat Obin, dan banyak juga lagu yang bisa bunda nyanyiin untuk Obin. Kalau Obin lagi lihat ayam, bunda akan nyanyi .. tek kotek-kotek-kotek anak ayam turun sepuluh.... Kalau Obin lagi metik bunga, lagunya ...bunga-bunga di dalam taman... dan lihat kebunku penuh dengan bunga....

Di halaman, kadang-kadang ada burung lewat dan hinggap di pagar. Bunda akan nyanyi ...burung ketilang berbunyi... atau ...burung kakak tua..., dan biasanya Obin akan nunjuk burung itu dan lari mau tangkap burungnya. Di halaman juga banyak kupu-kupu, dan lagunya ...kupu-kupu yang lucu...

Kalau lagi hujan, bunda dan obin suka duduk di teras, dan bunda akan nyanyi ...tik-tik-tik hujan turun di atas genting... atau ...hujan rintik-rintik... . Di teras juga biasanya Obin suka melihat cicak. Bunda pun akan nyanyi ...cicak-cicak di dinding...

Kalau lagi jalan-jalan naik mobil, daripada bengong, bunda juga akan nyanyi buat Obin. Semua lagu bisa dinyanyiin di mobil, dari lagu Naik Delman, Mangga Pisang jambu, Kereta apiku, Kapal Api, dsb.

Bunda selalu seneng nyanyi untuk untuk Obin, karena biasanya Obin juga ikut mengerak-gerakkan tangan -- ke atas ke bawah -- kayak dirigen.
OBIN ADA DI TV, YA...

Wak Ichan kemarin meminjamkan handycam. Seharian akhirnya Obin jadi bintang film "sehari bersama Obin". Semuanya bunda dan ayah shoot...

Obin ngasih makan ayam,
Obin dan kambing kurban,
Obin mandi pagi,
Obin dan boneka sapi,
Obin main di tangga,
Obin main balon,
Obin mau bobok,
Obin mandi sore di halaman...

Abis itu, hasil shootingnya di putar di TV. Obin pun duduk terpana. Lho... kok ada aku ya di TV. Lho kok ada bunda, ada ayah.. ihh... ada nyai juga... ada bi heni, ada yayi... hihihi... Obin sekali lagi tumben-tumbenan bisa duduk diam lama di depan TV.
ACARA POTONG RAMBUT

Dua hari yang lalu adalah hari potong rambut untuk Obin dan ayah. Ayah memang sudah lama ingin punya alat cukur rambut elektrik. Alasannya biar ayah bisa potong rambut Obin, dan bunda bisa potong rambut ayah. Akhirnya untuk uji coba, apa memang semudah itu potong rambut sendiri, ayah pinjam alat pemotong rambutnya Om Paidi.

Acara pertama adalah memotong rambut Obin yang sudah panjang dan keriting-keriting lagi. Obin awalnya curiga dan menggeleng-gelengkan kepala setiap alat itu mampir di kepala Obin. Tapi setelah dikasih tahu bahwa alat itu sama dengan sisir, dan dicontohkan oleh ayah sendiri, Obin akhirnya mau juga dipotong rambutnya. Bunda sendiri juga surprise ngelihat Obin bisa begitu tenang, duduk di teras dipangku bunda, sambil melihat semut dan main-main dengan guntingan rambut Obin. Acara potong rambut Obin pun berjalan dengan lancar. Dalam waktu singkat Obin sudah jadi cepak, kali ini tanpa pitak-pitak.

Acara kedua adalah bunda memotong rambut ayah. Agak lebih susah ternyata, maklum bunda sama sekali belum punya pengalaman. Apalagi rambut ayah jauh lebih tebal dari rambut Obin, hingga terkadang alat cukur itu sering nyangkut di rambut ayah. Obin... melihat ayah lagi dicukur sama bunda, tertawa kesenangan... Lucu ya, Bin... ??
Obin Bobok

Obin bobok malamnya cukup cepat dibanding sepupu Obin yang lain. Biasanya Obin bobok sekitar jam 7-8 malam. Biasanya kalau sekitar jam itu Obin udah agak rewel, udah mulai lebih sering ngak-ngek, itu tandanya Obin udah mulai ngantuk. Walaupun kadang-kadang bunda dan ayah sering juga ketipu sama tanda-tanda ini.

Menjelang bobo, biasanya setelah cuci kaki dan tangan, bunda akan ajak Obin main di kamar. Di kamar, Obin paling seneng mainin tombol kipas angin, pencet sana, pencet sini. Atau kalau gak ngacak-ngacak botol-botol di atas meja rias bunda. Hobi Obin yang lain adalah bongkar-bonngkar tas bunda. Dompet, lipstik, bedak, handphone, dan isi tas bunda yang lain satu persatu Obin keluarin, kasih ke bunda, gak pernah bosan. Kadang-kadang kalau Obin lagi manis, Obin mau dibacain buku sama bunda.

Kalau udah ngantuk banget, ritual berikutnya adalah nyalain lampu kecil dan matiin lampu yang di atas ya, Bin. Abis itu Obin bobok santai, sambil minum satu botol kecil susu. Obin gak mau lebih dari itu. Abis minum susu, Obin pasti minta botol air putih. uh..uh... , kata Obin sambil nunjuk-nunjuk. Maksudnya air putih bunda, gitu Obin ngingetin bunda kalau bunda pura-pura lupa ngasih air putih.

Kadang habis minum air putih, gak lama Obin langsung terlelap. Tapi kadang-kadang Obin masih gelisah, bolak-balik, nungging sini, berdiri sana, merangkak, tengkurep, serba salah. Kadang-kadang Obin juga suka ngelus-ngelus (dan ngejambak) rambut ayah atau bunda, sebelum bobok.

Dulu Obin suka bobo di dada Bunda. Tapi sekarang Obin udah gak suka lagi. Soalnya Obin kan udah gede Bunda, jadi Obin gak suka lagi bobok digendong, dipeluk, atau ditimang. Obin sekarang lebih suka tidur sendiri di kasur.

Nah sekarang, kalau Obin lagi serba salah posisi seprti itu, paling bunda elus-elus aja punggung Obin, sambil nyanyi. Lagu favorit Obin untuk bobok (sebenernya lagu favorit bunda sih) yaitu Obin Bobok (nada nina bobok), Bulan Sabit, Bintang Kecil, Bintang Kejora, dan Ambilkan Bulan Bu. Obin gak bosen kan meski lagunya itu-itu aja? Bukan bunda gak bisa lagu yang lain ya, bin.. tapi lagu yang lain itu kan bunda nyanyiin diwaktu yang lain, misalnya waktu lagi jalan-jalan, lihat pemandangan, lihat cicak, lihat kupu-kupu, lihat bunga, lihat awan, lihat hujan dan sebagainya.

Bunda bisanya cuma nyanyi, gak bisa dongeng. Kalau ayah lumayan jago ngedongeng ya Bin. Dongeng favorit ayah adalah Si Kancil.

Akhirnya lama-lama Obin pasti bobok juga. Sebelum bobok, biasanya Bunda bisikin doa sebelum tidur di kuping Obin.
bismillahi rohmanirohim,
bismikallah huma ahya wa bismika wa amut
ya allah lindungi bintang ketika bobo.
jadikan bobonya bintang, bobo yang menyenangkan,
bobo yang menyehatkan. amin...


Ayah dan bunda akan cium Obin sekali lagi.
we love you bintang. met bobok ya....
Kok Obin takut air ya?

Hari minggu lalu Obin jalan jalan ke taman Aquatik, di sawangan. Banyak anak anak kecil pada main air, tapi obin malah takut? kenapa bintang?
Obin masih takut berenang

Hari Minggu ini Obin pertama kali coba pakai car seat. Sebenarnya ayah bunda nggak terlalu yakin Obin mau duduk di car seat, lha wong tiap kali naik mobil selalu mondar mandir ke depan dan kebelakang melulu. Tapi kali ini Obin mau duduk manis di car seat, walau awalnya nolak.

Habis itu bareng-bareng sama ayah, bunda dan mbak Tini, Obin ke kolam renang. Biasanya Obin seneng main air, tapi nggak tahu kali ini Obin takut lihat kolam. Kok airnya banyak banget ya bunda? Obin jadi tatut nih! Gagal ngajak Obin masuk kolam anak-anak, akhirnya sekalian saja nyebur ke kolam dewasa. Kali ini Obin berenang gaya koala, alias nempel terus. Ih... Obin nggak malu ama bayi-bayi yang pada ketawa-ketiwi, ya?
Kembang Api Obin

Sebenarnya yang pengin kembang api Bundanya Bintang, saking ngebetnya nyari hingga kemana-mana, buat ngrayain tahun baru sama Obin. Oh ya, selain kembang api bunda juga beliin Obin terompet kertas (walau Obin belum bisa niup, yang terjadi malah diisap). Akhirnya malam tahun baru tiba, namun betapa beratnya memilih antara bangun tengah malam dan tidur. Akhirnya malam tahun baru hanya dirayaain di mimpi sambil tidur.

Hari Sabtunya pas sepupu Obin pada ngumpul, ada Rafi, Reihan, Kiki, Rea, dan Lutfi, akhirnya kembang apinya dinyalain bareng-bareng sore itu. Wah lucu nglihatin bayi-bayi yang baru pertama kali lihat kembang api. Maunya dipegang. Jangan ya Bin, itu panas banget. Akhirnya semua kembang api habis dibakar. Tapi yang terjadi kemudian para bayi nggak mau berhenti dan minta kembang api lagi, padahal sudah habis. Jadilah parade nangis, dan untuk yang satu ini bundamu nggak mau tanggung jawab, Bin.
Mam....lalu Ayah

Hore... Obin sudah bisa ngomong "ayah". Tapi kata pertama yang diucapin adalah "mam". Obin lagi apa? mam, mam!!

Mungkin asal kata mama dari anak yang baru belajar ngomong kali ya. Betapa bahagianya "mama" yang pertama kali dipanggil anaknya "mam, mam" (padahal artinya mam, mam, mam alias lapar minta makan). Tapi mungkin juga mama kan ibarat ASI buat bayinya atau yang selalu ngasih dia susu dan makanan, yang bisa diibaratkan makanan (bisa juga kali ya)?

Bunda nambahin:
Kapan ya Obin bisa bilang "bunda".... *sambil ngelirik iri ke ayah* :-)

maksudnya "ayah"nya obin yang terpampang di dinding ya? :-)
Cepak Tentara Pitak

Sehari pulang dari mudik, Obin potong rambut. Soalnya rambut Obin udah panjang dan keriting kruel-kruel. Kalo lagi keringatan, dan ini sering sekali, rambut Obin pasti jadi gak jelas deh wujudnya. Akhirnya setelah sekian lama ditunda, Obin jadinya potong rambut di 'salon' Nyai. Waktu Obin lagi bobok siang, Nyai dan Bunda mulai mengeroyok kepala Obin. Kepala Obin diputar ke kiri, putar ke kanan, toleh ke kiri, toleh ke kanan.... dan akhirnya jadilah potongan cepak tentara pitak. Ya, pitak-pitak di mana-mana. Maklum deh, tukang pangkasnya kurang pengalaman.

Ini foto Obin, sebelum dan sesudah potong rambut.
sebelum >< sesudah



Bunda sendiri sih lebih senang kalo Obin rambutnya agak panjang, sehingga kruel-kruel keritingnya kelihatan. Soalnya kalau dengan ikal-ikal itu, tampang Obin jadi kelihatan lebih lucu dan lebih jahil. Tapi karena kasihan ngelihat Obin kalau lagi kegerahan, akhirnya mau gak mau dipangkas juga deh....
Terlalu banyak untuk ditulis

Dengan alasan terlalu banyak, sibuk, ntar dulu ah, lima menit lagi, akhirnya bunda jadi jarang ngisi blognya Obin. Panas-panas sepatu ya, Bunda.

Yang jelas sebulan lebih yang lalu Obin lebaran ke tempat embah. Pas pulang Obin mabok, tapi waktu istirahat di Ciamis sudah jadi happy lagi, lari-lari kesana kemari ngejar kupu-kupu. Ternyata Obin suka nimbrung keluarga orang. Kalau ada orang yang duduk-duduk pakai tikar maunya disamperin dan nimbrung. Anak siapa ini?

Sampai di Purworejo sore habis magrib. Pas baru sampai nggak mau turun dari gendongan. Kenapa, Bin? Baru pertama kali ya?

Selama di rumah embah banyak hal baru buat obin. Obin pertama kali naik sepeda motor. Awalnya nangis kencang-kencang.Takut, Bin?Tapi habis itu gak mau turun-turun. Obin juga jalan-jalan ke sawah dan lihat sungai, main ke pos ronda, lihat guk-guk,..............apa lagi ya bunda?

Bunda:
Obin juga lihat bebek nyari cacing di sawah. Kalo gak ditahan, pasti deh Obin udah ikutan bebek-bebek itu nyemplung di sawah. Obin pegang domba yang lagi makan rumput di dekat rel kereta. Dombanya sama keritingnya ya sama Obin. Terus Obin juga lari-lari di lapangan rumput, metik bunga rumput, dan pulang-pulang baju Obin banyak rumput jarumnya.


Pas Lebaran obin ikut ke masjid dan nangisnya paling keras. Lebaran hari pertama pergi ke rumah mbah buyut, yang ternyata belum waktunya lebaran. Obin duluan. Habis lebaran Obin pergi ke pantai. Ternyata boneka garam bunda takut sama laut. Bawaannya bete melulu. Gak mau main pasir, takut sama ombak. Padahal biasanya obin suka main air khan.

Bunda:
Obin bete, soalnya Obin udah cape ya, Bin??

Hari berikutnya nenangga. Si Obin main serasa di rumah sendiri saja, apalagi kalau pas ada maunya, digendong siapa saja mau. Gak takut lagi, Bin?

Sampai akhirnya tiba waktu Obin harus balik ke Jakarta. Ngak terasa delapan hari kok terasa sangat sebentar ya, Bin? Selama pulang Obin banyakkan bobo, di kursi tengah. Lebih bagus bobo daripada mabok khan, Bin? Pas sampai di Cipanas makan malam, Obin susah makan, dan maunya main lilin. Ternyata Obin sudah bisa tiup lilin walaupun sebelumnya lebih banyak ludah daripada angin yang keluar, dan gak mau berhenti.

Akhirnya Sampai deh di rumah Nyai di Jakarta. Alhamdulilah semuanya lancar ya, Bin. Sementara ini dulu deh Bin, ntar disambung lagi.

Oh ya sekarang udah tahun baru 2003, met tahun baru.