Obin Sekolah

Sekarang Obin udah sekolah, udah dari awal Agustus. Alhamdulillah, bisa masuk juga akhirnya di Sekolah Alam, setelah sebelumnya harus masuk daftar tunggu.

Obin, udah sejak duluuu sekali, sering diajak Bunda main-main ke Sekolah Alam, dan Obin punya tempat main favorit yaitu lapangan pasir. Walaupun udah gak asing dengan Sekolah Alam, ternyata Obin juga perlu waktu untuk penyesuaian. Mungkin selama ini, Obin main ke sana dalam rangka bener-bener main aja, dan selalu ditemenin sama Bunda. Begitu jadi sekolah, masih banyak hal-hal baru buat Obin: guru, teman-teman, kegiatan sekolah yang terjadwal, dan tanpa Bunda.

Hari pertama sit-in, Obin semangat banget. Ayah dan Bunda (pasti cuti, dong) juga semangat banget. Hari pertama, berjalan cukup baik. Hari ke dua sit-in, hehehe.. agak mulai kacau, soalnya: Bekal nasi gorengnya Obin dibawain tanpa SENDOK! Sejak jam makan, Obin jadi bad-mood, deh... Dan bad mood ini berlanjut ke hari-hari berikutnya. Setiap jamnya makan bareng-bareng, Obin menolak untuk memakan bekalnya. Bahkan kata Ibu Kiki, Obin janji gak akan nangis asal boleh gak makan bekal. (hehehe... udah mulai jago negosiasi nih, Obin).

Oh, btw, Obin selain hari pertama sit-in, udah gak ditungguin lagi sama Ayah atau Bunda, dan juga gak sama Mbak. Pernah sih, Ayah nungguin, tapi sambil ngumpet-ngumpet. Kenapa gak ditungguin? Soalnya ada gejala, Obin malah lebih sering nunjukin aksi nangisnya waktu Obin tahu ditungguin atau melihat orang-orang yang dikenalnya (wak icha, wak itoy). Kalo gak ditungguin, malah lebih jarang nangis.

Selain menolak makan bekal, minggu-minggu pertama, Obin juga ternyata menolak beberapa kegiatan lain seperti: menolak ikut ke perpustakaan sekolah, menolak ikut iqro. Bunda dan Ayah jadi agak gemes sama Obin, tapi guru-guru Obin bilang supaya dibiarin aja dulu.

Terus di minggu-minggu pertama itu juga muncul kebiasaan baru Obin. Tiap bangun pagi, hal pertama yang langsung Obin tanya ke Bunda: "Bunda, Obin hari ini sekolah gak?" Kalau Bunda bilang, "Iya, Bin, hari ini Senin, Obin sekolah", Obin langsung pasang muka mewek mau nangis. Tapi kalau Bunda bilang, "Gak, hari ini Obin gak sekolah", wah Obin langsung nyengir. Wah, gimana nih? Kok malah jadi gak happy gini sih? Pusing juga deh Ayah dan Bunda.

Ayah akhirnya mencoba beberapa cara supaya Obin jadi happy dan lebih enjoy dengan sekolah. Antara lain, Obin dianter ke sekolah satu jam lebih pagi. Dengan begini, Obin bisa punya waktu lebih banyak untuk main sama Ibu Bapak Guru di kelas, sebelum kelas jadi ramai.

Selain itu, Obin juga di ajak Ayah ke perpustakaan sekolah, sebelum kelas dimulai. Baca-baca beberapa buku di sana. Ternyata perpustakaan itu menyenangkan, kan Bin? Dan gak ada patung tubuh manusia atau tengkorak di sana, kan? Hehehe... ternyata Obin nyangkain di perpustakaan itu ada patung tubuh manusia seperti yang pernah Obin lihat di toko buku di Bandung.

Singkat cerita, sekarang Obin udah seneng sekolah di Sekolah Alam. Setiap pagi, Obin masih sih nanya, "Bunda, hari ini Obin sekolah?" Tapi sekarang, Obin malah seneng kalau Bunda jawab, "Iya, hari ini Obin sekolah"

4 comments:

axLandra said...

selamat sekolah ya Bin.
Tambah pinter dan tambah teman ya, sayang :)

dy said...

Selamat buat Obin... sudah mulai sekolah. Sekarang kalo di rmh aja malah bosen ya... sama kayak Damian :)

Mama Rafayra said...

met sekolah ya Bin,
smoga menjadi anak cerdas.

untuk bunda nya Obin,
mau tanya dong...syarat2 masuk SA tuh gimana yah?

boleh ngobrol kah?
kalo boleh saya minta alamat emailnya utk tanya2 SA

makasih

Anonymous said...

whoaaa...
obin dah sekolah
semoga cepat adaptasi ya, bin

bunda....
pengalaman baru lagi ya, obin sudah mulai masuk sekolah
sekolah alam pasti seru
bun, bayangkan kaka cemara yang kerap pindah2 sekolah krn pekerjaan papap nya, kasihan banget ya - harus adaptasi terus.
at the moment sekarang lagi masa yang paling lama tidak pindah sekolah.

SyL
http://keluargacemara.net/emak