Fisioterapi

Hari ini Obin ke dokter (akhirnya). Dan benar, lendirnya banyak sekali dan kental, sehingga batuknya gak sembuh-sembuh. Dokter menyarankan untuk fisioterapi uap.

Ketika menunggu giliran fisioterapi, Bunda mikirin gimana caranya supaya Obin mau dan gak takut. Apalagi tadi itu Obin lagi agak bad mood dan rewel (maklum masih sakit). Waktu ada kesempatan untuk melihat ke dalam, ketika pintunya terbuka, Bunda menceritakan apa yang dilakukan dengan masker dan selang itu, dan mengandaikannya seperti yang dilakukan astronot. Bunda tadinya pikir ini ide yang bagus, karena Obin lagi suka cerita astronot. Awalnya Obin semangat dong denger cerita Bunda...

Tapi ternyata ketika tiba gilirannya Obin masuk... hehe... tetap menolak dan memberontak dia. Setengah 'paksa' Obin Bunda gendong masuk. Bunda ikut duduk di atas tempat tidur pasien, memangku Obin, dengan harapan Bin bisa merasa lebih tenang kalau dipangku Bunda. Tapi ternyata masih panik dong. Suster yang bertugas pun tidak terlalu banyak ikut membujuk, dan langsung menempelkan masker itu di mulut dan hidung Obin.

"Sudah... sudah... cukup... cukup!", teriak Bin sambil meronta-ronta, menangis, dan berusaha menarik selang dan masker. Hehe... Bunda di tengah-tengah 'kepanikan' jadi senyum-senyum juga mendengar kata-kata Obin ini.

Obin kecil-kecil gini tenaganya cukup kuat juga, sehingga supaya masker itu tetap terpakai, Obin sampai harus direbahkan dan dipegangi tangan serta kakinya. Bunda gak sampai hati melihatnya. Akhirnya Bunda cuma kepikiran untuk menyuruhnya memeluk Bunda...

"Obin peluk Bunda aja ya...", bisik Bunda di telinga Bin. Bunda ikut berbaring miring di sebelah Bin, dengan sebelah tangan memeluknya, dan menyuruhnya memeluk Bunda juga. Ajaib... mendadak Obin jadi tenang... sambil mendengarkan Bunda menjelaskan dengan pelan apa yang sedang Obin alami, "Tenang sayang, ini cuma uap yang ada obatnya kok... biar lendir di dada Obin bisa keluar. Sebentar lagi juga selesai... Wah, Obin jagoan. I love you..."

Kadang memang penjelasan yang logis dan penuh ketenangan lebih manjur buat Obin... Cuma gak selalu berlaku seperti ini sih... hehehe....

***

Sesampai di rumah, kalo ditanya "Obin tadi abis terapi ya?"
Jawabnya, "Iya... Obin gak takut kok... soalnya Obin udah gede!!!"

Tapi kalo ditanya, "Tadi Obin nangis gak?"
Jawabnya, "Nangis..."

:-)

3 comments:

axLandra said...

Noy, .. kalo aku bilang, anakmu logikanya sangat tinggi ... Emang dari sononya dia sudah pinter, tapi beruntunglah Obin punya ayah bunda yang bisa tenang meng-handle dalam situasi spt itu ...

Bin, bin ... kamu kok guayaaaa banget sih, bisa ngomong "Sudah, sudah ... cukup, cukup ... "

Tante nyengir nggak habis² neh ngebayanginnya ... ha aha ha ha ... bocah lucu, gemessss :P

ratna said...

waduh Obin hebat lho... jadi batuknya udah sembuh sekarang?

d'Anty said...

halo obin, ini mbak shanty, kita udah pernah jalan-jalan loh, inget gak?
cieee....hebat deh obin
cepet sembuh yah.
oya, mbak shanty dulu pas patah tulang, pas mau digips, mbak shanty meluk mama biar gak terlalu sakit. walopun sakitnya minta ampun, pelukan mama berhasil bikin mbak shanty berani ;)