Mesin Cuci (2)



Obin memang suka mesin cuci. Tapi… masak sih sampai harus masuk ke dalam mesin cuci, sayang? :-)

Hari itu, tiba-tiba terdengar suara Obin menangis dari arah dapur. Mbak dan Om Paidi lari tergopoh-gopoh. Bunda dari kamar juga langsung lari. Sampai di dapur, Bunda tinggal melihat Obin sudah ada di gendongan Mbak, masih menangis, diiringi penjelasan Om, “Masuk ke mesin cuci!!! Nyangkut setengah badan!!!”. Sekilas Bunda lihat, ada kursi plastik terjatuh dekat mesin cuci dan ada penutup mesin cuci* yang masuk ke dalam bak mesin cuci. Kok bisa???

Setelah lumayan lama Obin menangis tersedu-sedu di pelukan Bunda (pasti ia kaget sekali), akhirnya Obin menjelaskan, “Tadi Obin mau ambil sabun**… Embak mau mandi… Obin naik pake kursi….”

Jelas sudah… Tadi berarti Obin menarik kursi plastik itu, lalu dengannya naik ke atas mesin cuci untuk mengambil detergen yang ada di rak di atas mesin cuci… Tapi ketika ia menginjak tutup mesin cuci, tutup itu jatuh, dan masuk pula lah separuh badan Obin ke dalam mesin cuci itu… Oalah… Bin… Bin…

* Mesin cuci dengan dua bak terpisah untuk mencuci dan membilas/ memeras, tutupnya ada di bagian atas.
** Detergen

1 comment:

me said...

kacian....obin, jangan main2 sama mesin cuci yah...sini main sama kakak aja. kebayang deh..obin masuk mesin cuci..duhhhh

yuliana(http://sinarta.com